S(I). Resume, Review dan Resensi

TUGAS INDIVIDU
(Perbedaan resume, review dan resensi.)
Dosen Mata Kuliah: Sisca Fajriani, SP.MP
Oleh: Muhammad Guruh Arif Zulfahmi

NIM :105040201111091

 Resume

Berasal dari kata re (kembali), sume dari bahasa inggris summary yang artinya ikhtisar atau ringkasan. Maka resume dapat diartikan meringkas kembali sekumpulan hasil/tulisan kajian terkini terhadap suatu masalah (jurnal) dengan mencatat kembali poin-poin penting dari jurnal yang terkait.
Contoh Resume Buku
Judul                : Perubahan Sosial (Sketsa Teori dan Refleksi Metodologi Kasus Indonesia)
Pengarang       : Agus Salim
Penerbit           : Tiara Wacana Yogya (Cetakan Pertama, Pebroari 2002)
Pengantar        :  Sudarno Wiryohandoyo, Ph. D.

BAB I
PRAWACANA
1. Di banyak negara berkembang dalam dokumentasi penelitian ilmu-ilmu sosial ‘perubahan sosial” menjadi tema kajian utama yang hadir setiap pembahasan masalah sosial.
2. Perubahan sosial merupakan realitas yang majemuk, bukan merupakan realitas yang tunggal yang diakibatkan oleh dinamika masyarakat tertentu. Perubahan sosial tidak dapat hanya dilihat sebagai serpihan atau kepingan dari peristiwa sekelompok manusia.
3. Perubaha sosial merupakan pemikira yang akhirnya dapat beranfaat untuk menilai kehidupan manusia dalam kaitannya dengan ligkunganya
4. Dengan demikian studi perubahan sosial memiliki perspektif fengan memuat sejumlah beban untuk mengadakan integrasi sosial dalam arti yang luas.
5. Dalam paparan ini, studi perubahan sosial akan dirunut dari banyak pendekatan. Secara historis, dan menggunakan teori pembangunan pengembangan masyarakat, dengan model pengembangan yang komprehensif, menggunakan banyak langkah serta beragam wawasan pengembangan paradigmatik.
BAB II
TEORI PERUBAHAN SOSIAL
1. Pengantar
August Comte membagi dua konsep social change theory yaitu social static dan social dynamics. Untuk memahami perubahan sosial secara globa perlunya dipahami bahawa perubahan sosial akan tampak jelas dalam hubungan makro, yamng tercermin dalam hubungan antar negara , wilayah regionalitas, dan tata masyarakat yang cukuo luas. Tiga kelompok negara menurut kesepakatan Internasional yaitu : kelompok negara Dunia I (blok barat0, kelompok negara Dunia II (negara sosialis dan komunis) dan kelompol negara Dunia III (negara-negara di benua Asia, Afrika dan Amerika Latin)
Bahan konseptual yang dijadikan konseptual oleh penulis tentang perubahan sosial adalah meliputi : kelompok teori sosialogi klasik Karl Marx, Marx Weber, Emile Durkheim), dikaitkan dengan fenomena yang mempengaruhi peribahan sosial masyarakat Indonesia. Fenomena yang dimaksud adalah informasi komunikasi, birokraasi, ideologi, modal, teknologi.
1.1 Arus Berpikir.
Pola perubahan sosial ada dua macam yaitu yang datang dari negara dan dari pasar bebas. Dua sisi yang mempengaruhi bentuk pengelolaan ekonomi. Di Indonesia menganut camputran antara keduanya.
Studi perubahan sosial bertolak dari lima pertanyaan (1) Jenis studiapa yang membahas kerangka perubahan sosial ? (2) Bentuk-bentuk perubahan sosial apa yang terjadi di masyarakat ? (3) Apa yang disebut hubungan sebab akibat dalam proses perubahan sosial yang ada di masyarakat ? (4) Bagaimana membedakan bentuk-bentuk perubahan sosial yang ada di masyarakat ? (5) Sampai diman perlu mempelajari kepribadian dan muturasi orang dalam rangkaian proses perubahan sosial yang terjadi.
1.2  Proses Perubahan Spsial
Proses perubahan sosial meliputi proses reproduksi (proses mengulang-ulang ) kebendaa,tehnologi, adat, norma, nilai dan yang kedua, proses transformasi (prose penciptaan hal yang baru yang dihasilkan leh ilmu pengetahuan dan teknologi. 
             1.3..Konsep Perubahan Sosial
Menurut teori klasik Karl Marx yang awal pemikirannya tentang perubahan sosial dipengaruhi Emmanuel Kant yang menyatakan bahwa manusia berawal dari sebuah kesempurnaan, kemudian masuk ke dunia yang penuh keterbatasan, kotor serta tidak suci. Untuk memahami pemikiran Karl Marx perlu mencermati pandangannya tentang idealisme, materialisme, sistem ekonomi, serta surplus value
Sedangkan pemikiran Weber yang berpengaruh pada teori perubahan sosial adalah bentuk rasionalisme yang dimilikinya. Dalam pikirannya rasionalitas meliputi empat macam model yang ada di masyarakat (1) Traditional rationality (2) Value oriented rationality (3) Affective rationality (4) Purposive rationality. Konsep pemikiran Weber yang sangatberpengaruh di Indonesia adalah tentang birokrasi dan organisasi.
Emile Durkheim peletak dasar teori kemasyarakatan yang menggunakan pendekatan sistem. Cara kerja kehidupan masyarakat, menurut pandangannya dapat dianalogikan sebagai suatu living organism. Durkheim dengan jelas menolak sikap politik yang moderat, karena itulah ia mencoba untuk menjauhkan diri dari perrcekcokan, konflik dan sosialisme revolusioner. Ia lebih suka mengkonsolidasikan diri terhadap segi moralitas, sehingga perhatian utamanya adalah mendamaikan, mencocokkan, pertumbuhan individualime-sekuler dengan tuntutan moral yang dihadapi oleh pemeliharaan kesatuan di dalamsuatu masyarakat modern yang beraneka ragam.
Di akhir bab ini dibahas dua teori yaitu teori modenisasi dan teori ketergantungan.

BAB III:
KONSEP IMPERIS DALAM PERUBAHAN SOSIAL : FIVE CONTEMPORARY PRIME MOVER
Ada lima aspek eksternal sebagai turbin penggerak perubahan sosial masalah –masalah itu muncul dari berbaga topik tematik yang ada di berbagai lokasi daerah dan kegiatan pembangunan masyarkat.
1. Komunikasi dan Industri Pers.
Ada dua asumsi yang diterapkan dalam pengembangan komunikasi . Pertama, komunikasi dipandang sebagi tradisi yang mengutamakan proses dan transmisi pesan (the process school). Kedua, komunimaasi dipandang sebagai aktivitas yang memproduksi makna melalui pesan-pesan yang disampaikan.
2.  Birokrasi
Dalam pandangan Marx irokrasi dipandang sebagai proses produksidn eksploitasi sehingga keberadaan birokrasi hanya menguntungkan pemilik modal. Sedangkan Weber melihat birokrasi sebagai masalah kebudayaan yang harus didukung oleh rationalitas.
3. Modal
Pengadaan modal di Indonesia yang mengikuti pola IMF, membawa akibat pada sukarnya pola perubahan sosial yang datang dari kelompok masyarakat kecil di negeri ini.
Inisiatif pembangunan dan perubahan sosial selalu daatang dari negara.
Pembangunan masyarakat kecil sangat tergantung pada pemilikan modal yang dibentuknya.
Lembaga perbankan belum menyusun kebjiakan makro secara eksplisit bagi kepentingan pemodal kecil
Dalam bidang pendidikan , teori modal manusia menempatkan pendidikan hanya bis dinikmati oleh kelomppok pemodal.
4. Teknologi
Pembaruan di bidang teknologi akan menimbulkan berbagaiimplikasinyang ada di masyarakat,untuk itu dibutuhkan karakteristik teknologi yang memiliki relevansi tiggi terhadap masalah-masalah yang ada di Indonesia.
5. Ideologi dan Agama
Ideologi memiliki makna positif sebagai perangkat gagasan daasar yang memberi landasan dan tuntunan hari depan bangsa yang lebih baik.

BAB IV
TEORI PERUBAHAN SOSIAL DI ASIA
Pemikiran Hans Dieter Evers yang mengungkapkan bahwa ada lima konsepm utama mengenai teori dasar dinamika perubahan sosial di Asia yaitu : teori ganda masyarakat, teori kemajemukan masyarakat, teori longgarnya struktur masyarakat, teori evolusi, teori modernisasi dan industri.
Selain itu ada teori lain yang dikemukakan penulis yaitu; teori mentalitas, teori involusinya Cliford Geertz dan pendekatan perubahan sosial di Indonesia secara historis, serta pemaparan contoh kasus perubahan sosial di Indonesia.

BAB V
PENDEKATAN MIKRO DALAM PENELITIAN

Ada dua pendekatan mikro yang pernah digunakan di Indonesia yaitu :
1. Pendekatan studi strategi kebudayaan, yang pernah dilakukan oleh LIPI untuk melihat dinamika kehidupan sosial budaya masyarakat di beberapa daerah di Indonesia.
2. Pendekatan sistem jenis pendekatan ini diupayakandengan merangkum berbagai fenomena emperis yang ada di lapangan secara menyeluruh dan mendekati kesan holistik.

BAB VI
PERUBAHAN SOSIAL DAN MODEL PEMBANGUNAN DI INDONESIA

Pembanguna adalah merupakan suatu proses perencanaan sosial yang dilakukan oleh birokrat perencana pembangunan, untuk membuat perubahan sosial yang akhirnya dapat mendatangkan peningkatan kesejahteraan bagi masyarakat
Lima unsur ukuran keberhasilan pembangunan :
1. Indikator pertumbuhan masyarakat cukup tinggi
2. Diicapainya pemerataan di suatau masyarakat dalam suatu negara
3. Pencapaian kualitas kehidupan yang tinggi
4. Adanya pertimbangan kerusakan lingkungan, dalam proses pemproduksian.
5. Pembangunan harus dapt menciptakan keadilan sosial dan kesinambungan.

 Review.

Me-review dapat diartikan mengkaji atau membuat kajian dari suatu jurnal. Me-review bukan meringkas tetapi memahami, mengolah referensi , membandingkan dan memberikan pendapat pribadi berdasarkan referensi ilmiah kemudian menyimpulkan/memberi pendapat pribadi. Dalam membuat review atau mengkaji  suatu jurnal perlu ditetapkan latar belakang, maksud dan tujuan serta ruang lingkup agar efektif dan tidak terlalu meluas.
Contoh Review Buku

         Judul : The Secret of Your Spiritual DNA
         Pengarang: Musa Kazim

Berikut adalah review buku The Secret of Your Spiritual DNA dari seorang yang saya bisa sebut sebagai “perwira” atau bahkan “pendekar” kewarasan, Edwin Arifin. Seperti biasanya, sang pendekar tetap dengan jurus-jurusnya menekuk dan membanting, tapi untung tidak sampai menendang. Karena saya sudah pernah kena tendangannya saat Edwin menulis review untuk buku “Iran: Skenario Penghabisan”. Semoga berguna dan bermanfaat.
Karya terbaru penulis muda Musa Kazhim ini bersubjudul Mengelola Fitrah untuk Kesuksesan dan Kemuliaan Hidup. Lalu dimana hubungan antara fitrah dan DNA? “Fitrah adalah DNA jiwa manusia yang tak mungkin berubah” (h.xiii). Dalam Islam, menurut Musa, “hakikat dan watak dasar jiwa terangkum dalam satu kata: fitrah” yang merupakan “cetak biru pembawa segenap kecenderungan dan hasrat batin” dan yang “mengatur segala gerak dalam jiwa”. Sedangkan karakteristik fitrah adalah “senantiasa mendorong manusia meraih semua yang dianggapnya kesempurnaan” sekaligus “menolak segala yang dianggapnya kekurangan” (h.15). Hasrat pada kesenangan paripurna mendorong manusia menghindari derita; cinta pada kesempurnaan akan kebaikan menggerakkan manusia berbuat kebaikan dan menghindari kejahatan.
Nah, apabila DNA spiritual satu manusia sudah “di-recode (yakni, dikembalikan pada fitrahnya)” maka orang itu “hanya akan terpusat pada niat luhur, pikiran positif, dan merdeka dari angan-angan kosong dunia” (h.vii). Dan jika seorang manusia tidak mengenal fitrahnya, “dia tidak akan tahu bahwa semua hasrat, keinginan, kerinduan, dan rencana yang memenuhi dadanya adalah manifestasi dari DNA psikis yang tidak mungkin dicegahnya. Tanpa penyaluran yang tepat, segenap hasrat dan keinginan itu akan merusak jiwanya,” sehingga “manusia semakin jauh dari kebahagiaan yang didambanya” (h.xi).
Berbeda dengan Rhenald Kasali dan Recode Your Change DNA sebagai menjadi inspirasi bagi Musa, The Secret tidak berbicara tentang perubahan tetapi mengenai pengembalian: bagaimana DNA spiritual dikembalikan ke asalnya, ke fitrahnya. Dalam memaparkan bagaimana proses pengembalian ini dilakukan, Musa berpaling pada contoh-contoh kehidupan beberapa orang, besar dan kecil, untuk menjadikannya sebagai rujukan teladan. Dari Edoardo Agnelli, putra tunggal bos Fiat, yang memilih spiritualisme di atas materialisme, hingga Imam Khomeini sang episentrum revolusi yang mengulang-ulang jawaban hic ehsasi nadaram (saya tidak merasakan apa-apa) setiap kali ditanya mengenai perasaannya di hadapan jutaan penyambut yang mengelu-elukan nama sang ayatullah.

The Secret yang tipis, ringan, dan enak dibaca ini dipecah ke dalam tiga bagian. Pembahasan bagian pertama yang menyodorkan pelbagai kisah terangkum dalam lima penggalan berusaha memaparkan ihwal fitrah. Bagian kedua, terdiri dari tujuh penggalan, menyajikan kisah-kisah yang menelaah tentang perjuangan diri berbentuk jihad melawan nafsu. Sedang bagian ketiga, tersusun atas lima penggalan, menarasikan bermacam teladan yang membantu memahamkan masalah takwa.
Penggalan-penggalan kisah yang disajikan terasa dekat dengan pembaca karena Musa berhasil menyuguhkan bahasa yang segar dan pemaknaan yang kontekstual sekaligus kontemporer. Kecermatan memilih kisah kehidupan dan kemampuan memberikan makna khas memerlukan keahlian tersendiri dan merupakan salah satu kekuatan buku ini. The Secret memberikan pendekatan unik ke dalam genre buku-buku motivasi maupun keislaman.  
Namun kekuatan rupanya sekaligus merupakan kelemahan. Sedemikian asyiknya Musa berkisah sehingga alur lebih bertutur tentang narasi tinimbang eksposisi dan elaborasi. Bak orkestra, tiap-tiap alat musik sibuk memperkuat suara sehingga riuh-rendahnya membuat komposisi dan keseimbangan irama karam. Walau alur gagasan sudah dipajang di awal (h.x) tetapi pengembangan dan pemaparan tentang gagasan itu kemudian teralihkan. Kisah-kisah yang semula dan semestinya merupakan ilustrasi dan kudapan sampingan telah menjadi inti narasi dan makanan utama. The Secret berpangkal sebagai motivasi dan preskriptif tetapi berujung pada deskripsi dan naratif.
Pembaca diberikan pemahaman umum tentang fitrah, jihad nafsu, dan takwa. Contoh, ilustrasi, dan teladan telah pula diberikan dan dideskripsikan dengan cantik. Tetapi bagaimana cara seseorang untuk mengembalikan fitrah, melakukan jihad nafsu, dan meningkatkan takwa dibiarkan mengambang tanpa kejelasan dan penjelasan. Bak seorang dokter, Musa telah memberikan diagnosis, mengetahui obatnya, dan sudah pula mengilustrasikan penyakit sang pasien ke dalam bahasa awam yang dipahaminya. Sayangnya, Musa tak ingat memberikan langkah-langkah yang mesti dilakukan si pasien guna menuju kesembuhan dan lupa pula menuliskan resep untuk dibawa ke apotik.
Walaupun begitu, The Secret memiliki kelas tersendiri. Sebagai buku keislaman, ia membawa kita menyelami lebih banyak lagi secrets (rahasia-rahasia) ajaran ilahiah ini. Di saat banyak buku keislaman berusaha memotret Nabi secara miopis sebagai seorangsalesman sehingga kenabian seperti menjelma sebagai kesuksesan pemasaran, The Secretmenyuguhkan kisah-kisah spiritual yang membuat ajaran Nabi sebagai solusi bagi segala kondisi batini.
Sebagai buku motivasi, The Secret setidaknya menampilkan perbedaan mencolok dari kebanyakan buku yang ada di pasaran. Ia mengajak kita kembali mengenali diri sendiri dan bukan membentuk diri berbeda guna melancarkan pemasaran atau meluaskan jaringan. Perubahan berarti kembali ke kesejatian diri dan bukan mengubah diri menolak hakikat diri.  
Menariknya lagi, bila Recode memperkenalkan DNA Perubahan (Change DNA), The Secret mengajukan DNA Spiritual. Dan untunglah The Secret tidak menawarkan kiat sepertiRecode dengan OCEAN. Sebab andai kamus dijadikan rujukan, neuroticism sebagai N dalam OCEAN yang dimaksud Recode, tidak bermakna keterbukaan terhadap tekanan-tekakan melainkan berarti gangguan mental atau kepribadian yang tidak dinisbatkan pada kondisi saraf atau disfungsi organ.
Disinilah singularitas The Secret dibandingkan banyak buku lain: setidaknya ia tidak membuat kita neurotik. 

 Resensi.

Resensi berasal dari bahasa latin, yaitu  dari kata kerja revidere atau recensere yang artinya menimbang atau menilai. Dalam bahasa belanda dikenal dengan recensie, sedangkan dalam bahasa inggris dikenal dengan istilah review.  dari tiga istilah tersebut mengacu pada hal yang sama yaitu mengulas suatu karya berupa jurnal, buku dlsb. Tindakan meresensi berarti memberikan penilaian, mengkaji kembali isi jurnal/tulisan/buku, membahas dan memberikan kritik.
Dalam menulis Resensi perhatikan hal ini sebagai berikut:
1. Kalimat/Paragraf  pengantar/pendahuluan(Mengantarkan pembaca supaya pembaca focus pada judul)
2. Kalimat/Paragraf  pengantar/pendahuluan(Mengantarkan pembaca supaya pembaca focus pada judul)
3. Topik/permasalahan dan pemecahan (Menampilkan sinopsis kalau pada buku sastra,pada buku non sastra menjelaskan tentang pembahasan pada buku yang diresensi)
4. Bahasa (Dilihat dari pengrang menggunakan kalimat yang bagaimana contoh pengarang  menggunakan kalimat yang pendek seperti bahasa pers, dilihat dari Diksi, dilihat dari tata bahasa yang dipakai)
5. Gaya penyampaian pengarang.(contoh gaya bercerita,gaya mengajak bicara dll.)
6. Kelebihan dan Kekurangan
7. Perbandingan dengan buku lain yang sejenis
Contoh Resensi Buku
Judul              : Berbakti kepada Orang Tua Kunci Kesuksesan dan KebahagiaanAnak
Penulis           : Muhammad Al-Fahham
Tahun Terbit  : 2006
Penerbit          : Irsyad Baitus Salam(IBS)
Berbakti pada Orang tua sangat dibutuhkan untuk mencapai keluarga yang harmonis hal ini Rasullulah SAW bersabda :”Berbaktilah kalian kepada orang tua kalian niscaya anak-anak kalian akan berbakti pada kalian. Peliharalah kesucian diri kalian, niscaya istri-istri kalian akan memelihara kesucian diri mereka”. (HR Thabarani dan Hakim)
Buku bersampul hijau ini berisi 296 halaman dan terdapat 13 bab,10 bab pada pembahasan pertama, 3 bab lainnya pada pembahasan kedua. Pada pembahasan pertama yaitu bakti kepada orangtua,Bab I tertulis pada halaman 75, BAB II terdapat pada halaman 91, BAB III (Bakti Nabi Muhammad) tertuang dalam halaman 115, Bab IV berisi “kewajiban berbakti pada orang tua itu mutlak” tertulis pada halaman 133,Bab V pada halaman 151 membahas keutamaan berbakti kepada orang tua pada bab ini tertulis sebanyak 7 halaman, Bab VI “membahas tentang Mendahulukan Hak Orang tua atas hak-hak lainnya” bab ini tertulis  22 halaman, Bab VII membahas tentang “Fenomena berbakti kepada orang tua dalam pembahasan tentang Etika”, Bab VIII membahas tentang “metode dan petunjuk Nabi untuk berbakti kepada orang tua setelah Wafat”, Bab IX Membahas tentang “Mengapa Ibu lebih didahulukan”, dan pada Bab X menjelaskan tentang “Bukti-bukti yang berharga”. Pada pembahasan yang kedua yaitu membahas tentang durhaka Kepada Orang tua, Bab I menjelaskan tentang “Akibat Durhaka kepada Orang TUa ”, tertulis pada halaman ke 255,dan Bab ini ditulis 14 halaman, Bab II menjelaskan tentang “Bentuk bentuk perbuatan durhaka kepada Orang tua” ditulis pada halaman 269, pada Bab terakhir menerangkan tentang “Apakah orang yang durhaka dapat bertobat?” BAB ini ditulis sebanyak 11 halaman, pada akhi buku ini terdapat Epilog ditulis pada halaman 293.
Buku yang membahas tentang berbakti pada orang tua, dan durhaka kepada orang tua ini memberitahu kita tentang bagaimana kita memelihara eksistensi(keutuhan ) masyarakat dengan memelihara keluarga, kisah tentang Berbaktinya Nabi Ismail as, Yahya as, Isa as,serta Bakti Nabi Muhammad SAW.
Penulis menggunakan kalimat yang berpanjang lebar dalam menerangkan permasalahan tetappi gampang dimengerti, banyak terdapat dalil-dalil yang memperkuat buku ini, bahasa yang digunakan adalah bahasa yang santun.
Gaya penulis menuangkan idenya adalah dengan gaya bercerita, itu dilihat dari tulisan penulis yang menjelaskan sesuatu dengan contoh hal ini mempermudah pembaca memahami suatu pembahasan.
Dengan melakukan pendekatan-pandekatan  yang terdapat buku ini menjadi kelebihan tersendiri, namun terdapat kekurangan pada buku ini yaitu pada kertas. Kertasnya menggunakan buku pada umumnya yakni menggunakan kertas yang kualitasnya lebih baik dari kertas buram sedikit.
Dibandingkan dengan buku lainnya buku ini lebih mudah dimengerti dan bagi anda pembaca buku ini sangat mudah untuk mengaplikasinya.
Buku ini berguna bagi siapa saja terutama bagi para pemuda yang mencari jati diri, buku ini juga cocok buat para suami yang mencari istri shalihah karena terdapat pembahasan tentang hal tersebut.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s